Posted in Goresan Sastra Sang Pelangi, Jejak Pelangi

Temu Kangen Guru SMA Negeri 2 Madiun

Guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa. Guru adalah salah satu orang yang membentuk kita hingga saat ini. Guru adalah orang tua kedua kita ketika orang tua kandung kita tak bisa menjaga kita saat kita sekolah. Guru adalah sumber inspirasi setelah orang tua kita. Guru oh guru, bila tak ada beliau mungkin aku kini bingung menentukan arahku….

Yup… liburan kemarin aku menyempatkan untuk bertandang di SMA-ku, ya… kata orang-orang SMA favorit dan mencetak orang-orang TOP BGT! walaupun luas sekolahku kecil, bahkan ada yang menyebutnya “kandang dara”, olahraga saja harus di bosbow (lapangan yang nggak jauh dari sekolahku dan parkiran harus menyewa gedung di depan sekolah), tapi jangan kira kita jadi malas belajar. hehehe…

Hmm.. pasti penasaran dong siapa aja sih guru-guru SMA Negeri 2 Madiun itu? Sebelumnya yang bakal aku posting adalah guru yang sempat aku temui dan minta foto bareng :p tapi sebenernya masih banyak guru yang menorehkan pengalaman dalam hidupku tapi belum sempat foto bareng, mungkin beliau sedang tidak hadir di sekolah.

Ini adalah Bu Endah, guru Ekonomi di kelas IPS. Hmm… mungkin sebagian besar teman-teman dulu takut sama beliau, mungkin beliau gala. Tapi ternyata enggak sama sekali! Beliau itu inspirator banget buat aku. Aku jadi seneng pelajaran Ekonomi dan tulisan beliau itu bagus banget, jadi inget tulisan Simbah Kakung jaman dulu, tegak bersambung miring. Beliau di kelas, nggak hanya ngajarin tentang pelajaran tapi ilmu kehidupan, kita harus berbuat baik pada sesama dan diri sendri. Aku juga suka parfum Bu Endah kalo pagi-pagi ngajar di kelas, parfum rasa green tea, hmm.. menyejukkan (tapi sampai sekarang nggak berani tanya itu parfum green tea atau bunga melati, soalnya wanginya khas dan menentramkan. hehehe…)

Kalo yang pakai baju biru, namanya Pak Mashudi. Dia dari kelas X – XI guru Bahasa Indonesia dan karena aku suka pelajaran itu jadi aku senang diajar beliau. Nah ada dua guru bahasa Indonesia yang selalu menyemangatiku bikin puisi dan prosa, Pak Mashudi dan Bu Bekti. Alhamdulilah kemarin dapat 1 Trophy Juara 1 Lomba Menulis Cerita yang diadakan Diknas Madiun dan Finalis 10 besar Lomba Menulis Puisi tingkat Jawa Timur. Pokoknya pengalaman yang tak terlupakan deh 🙂

Nah yang disebelah kiri (dari kita melihat layar) itu Bu Bekti, sebenernya belum pernah sama sekali diajar beliau, tapi seingetku sempat tapi cuman sekali kayaknya. Kebanyakan diajarin sama Pak Mashudi dan Pak Djadi. Tapi beliau itu sumber inspirasi dalam menulis prosa, puisi, dan karya ilmiah, TOP BGT dah! Trus sebelah kanan, namanya Bu Gik, dia guru ekonomi juga, rumahnya deket rumahku, jadi kalo aku bingung ngerjain soal atau mau tanya-tanya tinggal main deh. Hehehe…

Ini guru paling kocak, Pak Yoyok, ketawa mulu dan suka ngelawak. Guru bahasa Inggris, dan aku seneng diajar beliau, materinya cepat masuk (walaupun aku sebenernya gak suka bahasa Inggris :p) ditambah banyolannya. Yang paling berkesan adalah saat ketemu beliau adalah “Ta, aku masih nyimpen lho kumpulan puisi-puisimu”, seketika langsung terharu. Hahaha…

Kalo yang ditengah namanya Pak Nur, dia guru komputer dan pengajar PC Club (ektsrakulikuler komputer, ngajarin pemograman dan sebagainya sampai ngutak atik CPU bareng kakak kelas) ada lagi partner beliau namanya Mas Teguh (kemarin belum sempat foto bareng, abisnya gak ketemu) kedua beliau itu juga pembimbingku saat Lomba ICT ( Bikin power point untuk media pembelajaran, waktu itu aku memilih pelajaran Geografi) di SMA Bhakti Ponorogo, dan alhamdulilah berkat bimbingan beliau aku dapet Juara 1 ICT Competition dan dapat 1 unit komputer (pas jaman dulu wow banget dapet PC. hehehe). sebenernya pas lomba itu, aku ngerasa desainku kalah telak dari murid SMA Bhakti itu sendiri, Tapi mungkin pas presentasi aku ngerasa pe-de abis :p

Nah ini Mba Yani, dia pembimbingku saat aku jadi Ketua Koperasi Siswa SMA Negeri 2 Madiun, sebenernya barengan sama Pak Pardi, tapi karena beliau sudah pensiun jadi nggak bisa foto bareng. Biasanya pas istirahat aku langsung ngacir ke sini, bantuin jualan. Ternyata berkembang sampe sekarang pengen jadi entrepreneur/ bisniswoman nih 😀

Ini dia dummy sekolahku yang akan diperluas bangunannya. Sekarang juga makin terstruktur dan terorganisir. Hmm.. semoga 2-5 tahun kedepan aku bisa melihat sekolahku menjadi sekolah paling keren se-kota Madiun dan mencetak lulusan yang berkualitas. Amin!

Nggak ketinggalan mampir ke kelas XIIPS 🙂 kelas paling bersejarah! Tapi letak kelasnya udah bergeser dan nggak bisa foto bareng anak-anak IPS sekarang soalnya udah pada pulang. Trus mampir ke kantin “Mbok Sri” di belakang kelas pas, jadi kalo abis kelas olahraga langsung menyantap tempe pecel yang enak banget!

Advertisements

Author:

I enjoy writing, capturing pictures, learning new things and online media. I am a person who always want to increase my knowledge by continue learning, being creative and thinking out of the box, a hard-worker, responsible, full of spirit, cheerful, discipline and committed. Specialties Writing, Blogging, Photography, Online Journalits, Creative Concept, Research, Social Media Planning and Contents, Entrepreunership, Web editorial, Web Content

2 thoughts on “Temu Kangen Guru SMA Negeri 2 Madiun

  1. lulusan th berapa mbak ? aku lulus 1985?? tua banget ya. aku masih inget bu Endah dan bu Bekti meskipun beliau berdua gak pernah ngajar aku. Yg lain gak ada yang kenal mungkin malahan adik kelas ku ha ha ha. Salam SMA2 AE

  2. SMA 2 yang penuh kenangan indah…Oh ya, saya alumnus SMA 2 lulusan 1988. Sampai sekarang kami masih suka mengenang masa sekolah lewat grup WhatsApp. Trimakasih (eko widodo)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s