Posted in Celoteh Pelangi, Opini Sang Pelangi

Pengalaman Unik Naik Vespa di Jalanan Ibu Kota

Selamat menikmati weekend yang menggemaskan. Kenapa menggemaskan? karena cuacanya panas banget nih, trus nggak ujan-ujan Depok. Jadi mau tidur seharian gerahnya kebangetan padahal udah nyalain kipas angin. Alhasil aku isi buat cari makan siang sekalian ngenet deh. Hehe.

Kali ini aku mau cerita pengalaman unikku kemarin sore. Ceritanya aku mau bawa Gannia, vespa putihku ke bengkel, buat ganti mesin biar tokcer. Nah, karena posisi Gannia ada di Antasari, Jakarta Selatan, sehabis pulang dari kantor langsung deh menuju Blok M dan bawa Gannia ke Depok. Posisinya mesin Gannia mati, sebenarnya bisa nyala tapi ya gitu nggak lama mati nyala mati gitu. Karena temen aa pada sibuk, akhirnya hanya aku dan aa yang bawa Gannia. Aa bawa vespa birunya, namanya Jagur dan aku bawa vespa putihku. Vespa putih ini di-step a.k.a di-engkol a.k.a di-stut kalo nggak ngerti istilahnya ya, semacam di dorong sama vespa lain yang mesinnya nyala dari belakang.

1231550_10202162192319290_1301790888_n

Start rute kami adalah dari depan Kemang Village, lurus jalan Antasari mentok ke kiri menuju perempatan lampu merah Trakindo, lurus lagi menuju perempatan lampu merah ragunan yang lama banget, lurus ke arah flyover TB Simatupang, belok kanan di bawah kolong dan masuk ke gang perumahan, lewat rel TB Simatupang, lanjut ke Tanjung Barat, Lenteng Agung dan Depok. Pertama kali bawa vespa dalam keadaan mati, karena effort-nya lebih gede! Capek dan pegel. Hehe. Apalagi jalanan Jakarta yang kayak gunung, naik nanjak dan turunan di setiap titik yang aku lalui, nggak cuman itu ditambah macet dan hujan deras kemarin di wilayah Tanjung Barat.

Kalo dipikir-pikir, ternyata aku adalah wanita perkasa. Hahaha, walopun badan kecil, tapi bisa bawa vespa dari Jakarta sampai Depok :p Kalo mesin nyala sih masih mending yak, ini nggak sama sekali, jadi sesekali dorong, trun didorong sama satu kaki, dan kebanyakan di-stut dari belakang sama vespa si aa. Pokoknya kemarin sore bikin heboh jalanan deh, Hahaha… pake acara si aa teriak-teriak, “dd… jalanin vespanya yang lurus dong, jangan terlalu ke kiri, jangan ngerem dong, nanti aa bilang ngerem baru ngerem deh, blablabla”. Ya… iyalah panik, mana jalanan macet, dan motor-motor di jalan jalaninnya pada seenak jidat semua. Belum lagi jalanan nanjak, yang bikin ngos-ngosan. Tapi kalo udah jalan turunan sih lega cuuusss.

Medan paling terjal adalah dari perempatan lampu merah trakindo ke perempatan lampu merah ragunan. Kenapa? jalanannya nanjak dan macet. Tapi uniknya, motor-motor yang lalu lalang, entah kenapa pada ngelihatin gitu, kata si aa sih, tadinya mau marah-marah bikin macet tambah macet, tapi pas tahu yang nyetir vespa seorang cewek, ahaii… langsung nggak jadi marah.

Ujian ini nggak berhenti sampai di sini, masuk ke kolong TB Simatupang, ujan deres dong. Karena BT capek banget, nekat aja dorong ditengah ujan deres. Awalnya tadi pake masker wajah karena geras dan ujan, ya udah dibuka deh. Jeng..jeng.. jadi kelihatan jelas muka-ku sebagi seorang gadis! Trus pas ngelewatin rel kereta TB Simatupang, entah kenapa motor-motor yang lain pada bantuin aku gitu, ikutan nye-step vespaku. Trus mobil-mobil juga nggak rese, dia ngasih jalanan gitu. Tapi yang bikin kocak ada anak-anak SMP gitu banyak dipinggir jalan, pada melambaikan tangah teriak “Wiihhh cewek naik vespa. Dadaaaahh” hahaha.

Entah kenapa kalo udah masuk Tanjung Barat – Lenteng Agung udah lega banget, karena jalanannya datar gak naik turun kayak jalanan di Antasari – TB Simatupang. Ya walaupun macet sih, tapi kalo dorong itu nggak ngos-ngosan. Sebenarnya aku sama sekali nggak berani naik motor (bebek ataupun matic) di jalanan ibu kota, kenapa? karena medannya terjal dan serem aja ngelihat motor suka nabrak atau ditabrak. Tapi setelah kejadian kemarin sore, saat aku bawa Vespa, ketakutan itu memudar. Ketika aku bawa Vespa, motor-motor dijalan menghargai keberadaanku dan nggak rese 😀 Cepet sembuh ya Gannia, nanti aku jual kamu dan ganti Vespa PTS yang lebih kecilan. Hehehehe.

Posted in Jejak Pelangi, My Achievement

Puisi Inspirasiku

AKHIR PENCARIAN

Teman/

Aku mencari/ cinta sejati//

Hampir/ dalam seluruh hidupku//

Tak kutemukan/ tenang//

Karena/ dia/ yang kucinta/

Menggores/ pilu hati//

Sahabat/

Lelahku/ dalam perjalanan ini//

Sayapku/ terluka parah//

Kekasih/

Lalu aku terkulai/ dalam gelap malam pekat//

Sandaranku/ selembar/ sajadah usang/

Dan sehelai/ kain bertambal//

Tersadarku/ dalam doa//

Raga/ tak semestinya/ luka/

Telah berdua//

Jiwa/ tak seharusnya/ bernoda/

Telah ternodai//

Hati/ yang tak pernah/ mendusta/

Telah dikhianati//

Cinta/ yang tak layak/ mendua/

Telah terbagi//

Wahai teman/ sahabat/ kekasih//

Raga/ jiwa/ hati/ cinta//

Serahkan utuh/ pada Sang Khaliq//

Dan engkau/ tak tersakiti//

Dialah/ Al-Muhaimin/

Penjaga/ yang taka akan pernah/ berdusta//

Dalam dekapan/ Ar Rahman dan Ar Rahim//

Damai/ yang teraba//

Dalam cinta/ Ar Ra’uuf//

Bahagia/ yang terucap//

Dalam rengkuhan/ Al Qayyum/

Engkau/ tak akan butuh/ apa pun lagi//

Dan//

Dalam hening malam/ yang masih kelam//

Kutemukan/ cinta itu//

Karya Rizka Amilia

***

Mengingat waktu aku masih duduk di bangku SMA. Aku suka sekali membaca puisi, entah itu puisi perjuangan maupun religius. Saat itu guru Fisika, Bu Endah S, menawarkan aku untuk mengisi acara temu alumni ESQ se- Jawa Timur di Surabaya. Aku harus membawakan sebuah puisi untuk acara itu. Dan acara itu disaksikan oleh beribu alumni ESQ mulai dari kids sampai regular, bahkan ayahanda Ary Ginanjar Agustian datang ke acara tersebut. Selain itu ada Opick maupun Ustadz Jefri.

979647644l

Subhanallah, aku diberikan kesempatan untuk membacakan sebuah puisi karya Rizka Amilia (salah satu anggota ESQ reguler).

Aku ingin puisiku juga dibaca dan menjadi inspirasi buat orang lain maka aku membuat puisi dan dapat dimuat di Majalah Nebula (dan alhamdulilah, akhirnya puisiku dimuat juga, judulnya Mencari Jejak Illahi). Ketika kulantunkan bait demi bait, semua orang terdiam, tetapi keadaan mulai riuh karena mic yang aku gunakan tidak terdengar. Hiks..padahal isi puisinya mencapai klimaks (Raga tak semestinya luka, telah berdua. Jiwa tak seharusnya bernoda, telah ternodai. Hati yang tak pernah mendusta, telah dikhianati. Cinta yang tak layak mendua, telah terbagi). Tapi maklumlah, karena aku belum sempat gladi bersih, soalnya dari Madiun dini hari dan sampai sorenya. Jadi waktunya sangat-sangat sempit untuk memulai gladi bersih. Huff…untungnya pembacaan puisi sudah kuselesaikan dengan lancar sesuai dengan kehendak-Nya. Tepuk tangan penonton menggema di stadion Surabaya (maaf, aku lupa nama stadionnya).

353652624l

Di sana aku berjumpa banyak kawan baru dari berbagai daerah. Senang karena hatiku menjadi tentram di antara kerumunan orang-orang terpilih dan menjadi KSATRIA ESQ 165. Lalu kami semua menikmati alunan musik dari Opick dan kawan-kawan. Ternyata Opick itu seorang yang rendah hati dan ramah. Aku dan kakak kelasku, mbak Lupita, menyempatkan foto bersama Opick. Hohoho…mumpung ketemu nih,,narsis boleh dunk (^_^) Acara ini selesai sekitar jam 12 malam, dan kami serombongan pulang ke Madiun. Keesokan harinya pelajaran di sekolah telah memantiku.

Posted in Jejak Pelangi

Asramaku Rumah Keduaku

nature10 Inilah halaman depan Asrama Mahasiswa Universitas Indonesia di depok. Kawasan yang asri dan terpencil tentunya. Huff..kalo inget-inget asrama jadi keinget deh, pertama kali menginjakkan kaki di UI.

Aku masuk UI lewat jalur PPKB (Program Pemerataan Kesempatan Belajar)..gara-gara aku disuruh guru BK buat ikutan jalur ini.  Abisnya temen-temen sekelasku anak-anak IPS nggak ada yang mau ikutan program ini, ya secara kita harus dapet peringkat 3 besar dari kelas X-XII. Parah deh.. T_T

Alhamdulilah, aku bisa lolos dari PPKB UI jurusan komunikasi 2008. Yupp…kalo aku ngeliat ke belakang lagi, ternyata penuh perjuangan juga lho. Dari aku direkomendasikan sama guru BK, Ibu ET sampai aku harus berselisih ma guru BK aku yang ngurus PPKB UI di sekolah, sebut aja GG (bukan nama sebenarnya). Hehehe^^

Huff…aku ga mau dendam sama GG walaupun dia udah bikin gw nangis. Huhuhuhu…T_T Yang berlalu biarlah berlalu,toh Allah udah membalas semuanya kog.

Sekarang…

Aku tinggal di asrama UI, letaknya diluar jalur kampus UI. Tempatnya enak deket danau, sejuk, tapi nyempil. Kalo sabtu sore dan minggu, mau nggak mau kalo mo keluar harus naek ojek ato jalan. Itung-itung olahraga ya!! Tapi kalo kaki sedege kulii..oh my god!!!hahaha…mampus ajah!!

lands2

(ini gedung E, salah satu asrama cewek di asrama mahasiswa UI, aku ngambilnya dari kamarku di lantai 4!!)

dscf1808(kamarku F1.4.2 paling atas,,paling pinggir,,paling deket jendela,,n paling nyaman!!!!)

dscf1811

(kamarku yang PeWe abis n baru lho kasurnya^^)

dscf1817

(meja belajar sang juranlis- pinkybrownie-)

dscf1805

(ukiran nama disandal bekas communitii..hihihi)